Kawis Krisant, Rumah Kreatif Linsi dan Sosok-Sosok Inspiratif

Rezeki, maut dan jodoh jamaknya dianggap rahasia semesta. Rahasia yang terkuak ketika akhirnya benar-benar teraih atau berjumpa. Demikian juga yang terjadi dengan pertemuan saya pada Rabu pagi kemarin. Pertemuan, perjalanan dan berbagi kisah bersama beberapa sosok hebat dibidangnya masing-masing.
Mbak Aisyah Odist, Pak Amir Muslim dan mbak Wida, di Bank Sampah NTBM Ampenan Lombok Barat. Dokpri
Pak Amir Muslim bersama mbak Putri Linsi dan Yuli dari Rumah Kreatif Linsi, Lombok Timur. Dokpri
Saya, Mbak Aisyah, Mbak Wida dan Pak Amir Muslim. Cred @r.nabiya
Adalah mbak Wida, seorang reporter dari tabloid Nova Jakarta tiba-tiba mengontak saya melalui chat WA di Selasa siang. Gadis muda yang ramah ini ingin mencari tahu lebih dalam tentang sosok-sosok perempuan yang aktif bergerak di bidang lingkungan hidup, utamanya pengolahan jenis sampah yang bisa digunakan kembali. 

Tak lama dan mudah saya hubungkan mbak Wida dengan Putri Linsi serta Aisyah Odist. Dua sosok perempuan kreatif yang masing-masing mengawal Rumah Kreatif Linsi di dusun Selimur desa Kesik kabupaten Lombok Timur. Aisyah Odist sudah lekat dengan Bank Sampah NTB Mandiri (BS NTBM) yang lahirkan Kawis KrisantKampung Wisata Kreatif Sampah Terpadu, berada di perkampungan padat penduduk, salah satu sisi sungai besar Jangkok (disebut Kokoq Jangkok, istilah bahasa Sasak Lombok untuk sungai besar) kota tua Ampenan Lombok.

Di sisi lain, di hari yang sama saya sedang terlibat satu event khusus bersama Lombok Taksi – Blue Bird wilayah khusus Lombok. Event yang sebenarnya sudah selesai di Rabu pagi, namun karena ada layanan khusus di mana kepulangan saya dari lokasi event masih akan bersama Lombok Taksi (spot event di kota Mataram Lombok Barat dan saya akan diantarkan pulang ke kota Selong Lombok Timur), saya meminta ijin untuk temani mbak Wida berkunjung ke Kawis Krisant serta Rumah Kreatif Linsi.
Mbak Aisyah, Pak Amir Muslim serta mbak Wida saat berkeliling di Kawis Krisant. Dokpri
Di momen inilah saya merasa jodoh yang baik sedang menghampiri. Bapak Amir Muslim, Manager Pool Lombok Taksi berkenan luangkan waktu di hari sibuknya dan bersama-sama dengan mbak Wida ikut berkunjung ke Kawis Krisant dan Rumah Kreatif Linsi.

Pukul sembilan pagi, saya mendampingi Pak Amir Muslim, mbak Wida dan dua rekan blogger saya lainnya yaitu Iqbal serta Nabiya kembali berdiskusi seru tentang pengalaman mbak Aisyah kelola BS NTBM dan spot Kawis Krisant.

Jika BS NTBM telah eksis di enam tahun terakhir, Kawis Krisant sendiri baru mulai berjalan di tiga bulan terakhir setelah dilaunching pada 27 Agustus 2017 lalu. Kawis Krisant satu di antara banyak program lain yang telah berjalan bersama program-program lainnya di BS NTBM

Salah satu yang dijalankan bersama dengan Rumah Kreatif Linsi, yaitu menukar sampah plastik dengan berbagai kebutuhan pokok. 

Program-program BS NTBM dan Rumah Kreatif Linsi sebagian besar menyasar perempuan atau ibu-ibu rumah tangga. Contoh sederhana, seorang ibu yang miliki kios kecil dirumah bisa nyambi memotong sisi-sisi keras satu kemasan kopi sachet instan dengan upah sampai 75K idr per hari atau bisa juga memilih menganyam dengan perhitungan sekian sudut anyaman dihargai 3K idr dan berlaku kelipatan. Pilihan lain, uang kas yang diperoleh bisa juga ditabung, di mana di BS NTBM masing-masing mereka memiliki buku tabungan sendiri sebagai rekam catatan setoran sampah (baik hasil mengumpulkan saja, menggunting sisi atau hasil anyaman) atau langsung mendapatkan sembako yang diinginkan (di Rumah Kreatif Linsi).

Pak Amir Muslim sendiri antusias mendengarkan obrolan mbak Wida dengan mbak Aisyah. Sayangnya, karena ada meeting mendadak, mbak Wida terpaksa menunda kunjungan ke Rumah Kreatif Linsi di Lombok Timur.

Saya pribadi berharap, dengan bertemunya Pak Amir Muslim dengan mbak Aisyah Odist dan mbak Putri Linsi, akan membuka satu kerjasama baru yang melibatkan Lombok Taksi sebagai layanan kelas atas moda transportasi umum di Lombok. 
Menyimak wawancara serius mbak Wida. Dokpri
Nabiya di salah satu mural di Kawis Krisant. Dokpri

Putra bungsu saya di salah satu sudut instagrammable BS NTBM. Dokpri
Putri saya di spot Taman Pintar Kawis Krisant. Dokpri
Mensinergikan program-program terbaik antara para bank sampah dan rumah kreatif yang kemudian nantinya semakin bisa dioptimalkan serta tujuan utama program-program yang telah berjalan tercapai. Memberdayakan para perempuan di Lombok (baca: ibu-ibu rumah tangga), memberdayakan masyarakat yang terdekat dari lokasi para bank sampah dan rumah kreatif, dan akhirnya memberdayakan masyarakat desa dengan mengembangkan maksimal sisi-sisi kreatif mereka.
Tinggal menanti tulisan mbak Wida di tabloid Nova. Dokpri
Kalimat-kalimat ajakan untuk semakin bijak kelola sampah di Kawis Krisant. Dokpri
Trip berkunjung yang berikan pembelajaran positif juga bagi anak-anak. Dokpri
Sukses untuk mbak Wida, semoga hasil kunjungan bersama ke BS NTBM dengan Kawis Krisantnya mampu menginspirasi lebih banyak orang. Terima kasih untuk Pak Amir Muslim atas support dan dukungan yang langsung diberikan, semoga segera terjalin kerjasama yang sama menguntungkan bagi manajemen Lombok Taksi serta BS NTBM, Kawis Krisant dan Rumah Kreatif Linsi. Terima kasih untuk mbak Aisyah Odist dan mbak Putri Linsi, komitmen Anda berdua semoga semakin menggerakkan lebih banyak lagi perempuan-perempuan kreatif lainnya.

Perlahan, akan segera sampai, di mana Lombok tak melulu tentang objek wisata alam. Namun juga lengkap dengan destinasi-destinasi olah kreatif putra putrinya. Mengurangi sekian prosentases jumlah sampah, adalah bonus dan hadiah ekstra. Doa baik yang saya yakini dipegang oleh setiap yang sama lakukan sisi-sisi terbaik yang dimilikinya untuk, demi serta bagi kemajuan Lombok dan masyarakatnya.

Semoga, amin.

Pembelajaran positif bagi saya, dua anak saya di lima jam perjalanan pulang yang mendadak terlibat di proses liputan mbak Wida ke Kawis Krisant dan --rencananya, ke Rumah Kreatif Linsi. Dua bank sampah di kabupaten Lombok Barat dan Lombok Timur, di antara beberapa bank sampah lainnya yang semoga bisa saya ulas di tri kunjungan berikutnya.

4 comments:

  1. Wah keren ya. Benar2 kreatif mengelola sampah :)

    ReplyDelete
  2. So inspiring! Selalu kagum sama orang-orang yang bisa menjaga kebersihan dan mengelola sampah dengan bijak :))

    ReplyDelete
  3. Kalau ada bank sampah lingkungan biaa bersih ya

    ReplyDelete
  4. Keren euy idenya menukar sampah dengan barang kebutuhan sehari-hari. Solutif supaya ga buang sampah sembarangan..

    ReplyDelete