Tak terasa ya travellers, sudah mau pekan ke-3 April. Hampir saja tiga pekan penuh, tidak update blog personal. Walau tetap banyak menulis di sana dan di sini, sudah sepantasnya blog personal juga rajin ditulisi. Sepakat?

Nah, karena kebetulan menuliskan ini masih sedang berada di euphoria awal Ramadhan, sesekali kulik kuliner yuk. Pastinya kuliner khas Lombok. Walau kadang-kadang, sekarang saya suka kesulitan membedakan, mana kuliner asli dan mana kuliner nusantara atau Semarang. Iya, sepuluh tahun tinggal di Semarang, ingatan saya suka lekat dengan makanan keseharian kota atlas ini.


Semoga contekan kuliner yang akan saya ulas, bisa menjadi pilihan menu siapa pun. Apalagi yang ingin merasakan dan memasak sendiri, kuliner khas pulau seribu masjid.

Mulai Dari Takjil Khas Lombok Skuy


Sejak makin gencarnya teknologi, khasanah kuliner khas Lombok juga semakin meluas. Banyak ragam panganan yang tidak lagi khusus merujuk momen tertentu. Atau, sudah dibuat hampir setiap hari dan mudah ditemukan di pasar-pasar tradisional. Salah satunya, duo Poteng Jaje Tujak.

Poteng Jaje Tujak. Cred, Dapur Sasak

Walau saya pribadi sudah jarang bisa menikmati jajanan ini, cara membuatnya masih terhitung jenis ingatan yang melekat erat. Semacam sudah mengendap di kelindan syaraf Lobus Frontal. Langsung saja yuk ..

Bahan utama kuliner Poteng Jaje Tujak adalah beras ketan. Jenis beras dengan kualitas terbaik, sangat disarankan. Nantinya akan berpengaruh ke hasil Poteng, juga Jaje Tujaknya. Wah iya, hampir lupa. Poteng Jaje Tujak itu makanan apa?

Poteng, adalah nama lain Tape Ketan. Untuk rasa super lezat, cara terbaik memeram ya di kuali gerabah dan beralas daun pisang. Proses memasak ketan dengan kematangan yang pas, ragi yang baik dan cukup, tape ketan bisa masak dalam satu atau dua malam saja.

Kalau Jaje Tujak, nama lain bahasa Indonesianya adalah ‘Kue Tumbuk’. Jaje, ‘kue’ dan Tujak adalah ‘tumbuk’. Jika Poteng menggunakan ragi dan diperam sekian malam, Jaje Tujak langsung diolah segera setelah kukusan beras ketan matang.

Ini dia urutan proses memasak dan mengolah Poteng Jaje Tujak.

· Poteng: 

Cuci bersih setengah liter beras ketan kualitas terbaik. Kukus dengan api besar sampai tanak. Angin-anginkan sampai dingin dan taburkan ragi, aduk rata. Simpan di wadah tertutup rapat. Wangi samar alkohol, bisa jadi penanda matangnya Poteng dan siap dinikmati.

· Jaje Tujak: 

Cuci bersih setengah liter beras ketan. Siapkan satu butir kelapa muda setengah tua. Jenis kelapa yang bukan kelapa muda, dan bukan kelapa yang bisa dibuat minyak goreng alami. Kupas kulitnya sampai putih bersih dan parut halus. Beras ketan yang sudah dikukus sampai tanak, selagi masih hangat dicampur merata dengan parutan halus kelapa. Campuran ini langsung ditumbuk sampai halus. Setelah halus, bentuk kotak tebal di wadah yang sesuai.

Sekarang, cara menikmati Poteng Jaje Tujak. Iris sama besar Jaje Tujak dan sajikan dengan dua atau tiga sendok makan Poteng.

Nah, catatan unik untuk pembuatan Poteng dan Jaje Tujak ini, diantaranya; menancapkan cabe rawit matang di atas peraman Poteng. Tips ini diyakini mempercepat masaknya tape ketan dan memberikan rasa ekstra manis. Wallohu’alam bissowab ^^

Menu Lauk dan Sayur Khas Lombok


Untuk menu lauk dan sayuran, bahan dasar menu khas Lombok umumnya sama dengan daerah nusantara lainnya. Yang membedakan, tambahan bumbu, padu padan bahan dan kombinasi penyajiannya. Misal, sate Rembige, sebagian besar orang Lombok akan berasa di surga jika menikmati sate ini bersama sayur bersantan. Mulai dari sayur Ares, nangka, rebung bambu atau rebung sigar mayang kelapa.



Tiga foto di atas, credit to GenPI Lombok Sumbawa.

Kebiasaan menikmati rebung dalam bentuk sayur santan yang pedas, membuat saya kesulitan saat mencoba tahu isi atau lumpia khas Semarang. Rasanya tabrakan! Khas Lombok pedas, eh, kuliner Semarang muannis. Pusinglah otak saya ‘mencerna’ rasanya.. :D

Contoh padu padan menu lainnya, sayuran serba segar seperti Pelecing Kangkung atau Beberok Terong, super enak jika lauknya empal daging sapi, atau ayam dan ikan bakar. Hiyyya, hiyya, hiyya. Nulis begini doang, saya auto ngeces banjiiirr. Aaaaakkkk..

Yang terhitung unik, sayur Lebui. Yang ini, nama khas dari sayuran dari kacang kedelai hitam. Sempat saya piker, kacang malikanya salah satu bahan utama kecap yang (ngakunnya) nomor satu. Tapi, ada yang koreksi. Benar kacang kedelai hitam, tapi bukan jenis malika.


Pizza Topping Pelecing Ayam Lombok, mulai jadi kuliner di hotel berbintang. Dokpri

Kacang kedelai hitam direbus sampai empuk, ditambahkan potongan kecil pepaya muda. Bumbunya dari paduan sambal terasi, satu atau dua papan asam matang dan potongan tomat. Empat butir tomat, sedap sebagai tambahan dari 200 gram kacang kedelai hitam. Ekstra aroma khas lain, beberapa pucuk kemangi dan masukkan ke sayur saat siap dihidangkan. Huwwaaa, auto pengen langsung ke pasar dan masak sayur Lebui buat nanti malam.

Pengganti papaya muda, bisa labu siam, labu kuning atau kol. ‘Partner’ lauknya, empal daging sapi empuk, sambal terasi dikucuri juniper dan kerupuk kulit sapi. Yakin dah, kita berbuka dan tidak bisa lihat kuping kiri pun kanan, saking lezatnya.

Sayur Lebui lezat. Cred. Dapur Sasak

Haduh, contoh padu padan lain sepertinya akan di post di tulisan berikutnya. Bahaya. Kualitas puasa saya mulai terancam. Padahal ya hanya menuliskan contoh saja. Catatan khusus, nanti kalau mau nulis resep sekaligus praktek masak langsung, better pas ndak puasa. Biar aman. Happy fasting, traveller ^^

22 Comments

  1. Jadi pengen icip semuanyaaa hehehe. Apalagi belum pernah makan semuanya. Semoga bisa icip yaaa

    ReplyDelete
  2. Baru baca yg pertama aja udah penasaran itu gimana ketan dimakan pake cabe ๐Ÿ˜‚ unik ya masakan Lombok ini. Sepertinya harus ke Lombok langsung buat merasakannya

    ReplyDelete
  3. Lucu juga tips cabenya untuk poteng. Rata2 belum pernah icip nih, menunya.

    ReplyDelete
  4. Sayur2nya menggoda nih mbak...unik ya nama kudapan nya poteng tukak. Super baru denger nih mbak. Jd pingin terbang k Lombok nih ^^

    ReplyDelete
  5. alhamdulillah sempat nyicip beberapa jenis kuliner Lombok dan masih penasaran dg yg lain.. sate rembiga, beberoq, lebui, plecing..yummy..asli pengen lagii..

    ReplyDelete
  6. Sudah 3x saya ke Lombok. KKN, liburan bareng keluarga dan bulan madu. Sesuka itu sama Lombok, nggak bosen bolak balik ke sana ๐Ÿ˜‚ wih, sampe pizza pun di plecingin ya sekarang. Makin kreatif membawa kearifan lokal ke ranah internasional. Haha..

    ReplyDelete
  7. Baca ini pas pagi-pagi bulan puasa sungguh challenging. Wkwkwkwk. Aku yang belum pernah cobain makanan khas Lombok jadi auto kepingin. Hehehehe

    ReplyDelete
  8. Pengen cobain perpaduan beras ketan dan tape, kayaknya menggiurkan deh.. Pizza topping plecing ayam kok uniiik.. Fusion food...

    ReplyDelete
  9. Aku salah baca artikel pas siang2 puasa gini๐Ÿคค kok jadi lapar gini๐Ÿ˜† keliatan enak semuanya

    ReplyDelete
  10. Suka banget sama Plecing Kangkung.. Dulu juga pernah makan rarit di Sumbawa enak banget.. Bikin nambah-nambah nasi kalau makan pedes gini...

    Salam kenal ya mba...

    ReplyDelete
  11. Penasaran sama jaje tujak deh aku mbak. Pizza topping plencingnya ayam juga lucu tuh kayanya. Kuliner lombok juqra wes jd kangen

    ReplyDelete
  12. Lombok...pesonanya memang tak pernah usai. Selama ini aku selalu terpikat dengan keindahan alam dan tenun ikatnya. Eh...ternyata kulinernya juga mantap surantap.

    ReplyDelete
  13. Namanya unik2 pisan deh Mba, aku tertarik sama Beberog Terong kok keliatan seger2 gimana gitu... Kapan2 pas ke Lombok harus nyobain semua

    ReplyDelete
  14. Liurku tiba-tiba bergerak mba hahaha, nelen dah puasa-puasa begini liat menu yang endes begitu. Belum pernah coba makanan lombok

    ReplyDelete
  15. Bahaya emang nih artikelnya barbau godaan, hahahaa.

    Aku dulu menikmati kuliner Lombok seperti beberuk terong, pelecing kangkung, sayur lebui juga kayaknya. Aduh enak semua, sayang ada yang pedesnya ampun ampunan.

    ReplyDelete
  16. Aku ngiler sama tape ketannya, kesukaanku tuh..padahal sekarang perutku udah ga kuat lagi kena ketan ๐Ÿ˜

    Nah yang plecing kangkungnya nih boleh juga, aku suka loh klo ada resto di Semarang menyajikan ini, pasti aku pesen.

    ReplyDelete
  17. Aduhai!
    Menu2 khas Lombok memang selalu menerbitkan selera ya.
    paling demen plecing kangkung
    karena kangkugnya tuh krenyes2 enjooyyy bgt, beda ama kangkung jawa

    ReplyDelete
  18. Tiap daerah punya menu khas makanan masing-masing ya mbak. saya belum pernah nih nyobain menu khas Lombok. Penasaran dengan namanya sayur Lebul nih mbak. hihihi

    ReplyDelete
  19. 2 kali ke lombok tapi nggak pas ramadhan mba, jadi nggak menemukan menu khasnya deh, menggugah selera semua yah makanannya.

    pingin banget nyobain Pizza Topping Pelecing Ayam Lombok.

    ReplyDelete
  20. Baru sekali ke Lombok dan sampai sekarang saya masih gagal move on sama Plecing Kangkung dan Babalung Sapi. Sayangnya di Malang belum nemu restoran yang menyajikan 2 menu ini. Malahan sekarang yang lagi ngetrend itu Sei Sapi, makanan khas NTT. Di Malang ada beberapa gerainya.

    ReplyDelete
  21. Kuliner bebalung sapinya menggoda sekali mbak.. Auto pengen search resepnya nih... Seger kayaknya ya buat berbuka

    ReplyDelete
  22. Mbak, yang Poteng tadi pas sekali lihat fotonya kupikir tuh malah kayak jadah gemblong, ternyata tape ya. Duh, bumil malah ngiler nih sama tape, nyicip dikit boleh kan ya.

    ReplyDelete