Berjodoh Ebatan dan belasan kuliner lezat di Bandar Sambal Lombok

Tahun lalu, kapan pun turun liputan ke kota Mataram, saya sungguh penasaran dimana gerangan bisa menemukan Ebatan. Apa itu Ebatan? 

Ebatan adalah urap sayur khas a la Lombok. Yang membuatnya berbeda dari urap biasa, jenis sayur di Ebatan lebih banyak. Semuanya sayuran ini memang juga direbus, namun sambal urapnya lebih kaya dibanding urap biasa. Misal, di irisan terong bulat, sambal terasi pedas bercampur parutan kelapa dicampurkan tersendiri. Urapan terong ini, disajikan dengan irisan halus rebusan daun singkong, urapan kacang panjang dan bijinya (biasanya di Jawa disebut kacang tolo), serta tentu saja tauge. Terakhir, bumbu rempah dan sambal terasi, masih disiram kuah santan kental nan gurih. 

Satu porsi Ebatan nan lezat. Dokpri
BACA LAGI: Ini 10 Kuliner Mainstream Lombok

Belasan Menu bakal Food Tasting. Auto kenyang kan? Dokpri
Tunggu. Di hari Minggu lalu, 6 Oktober, masih ada belasan kuliner lainnya yang bisa saya nikmati. Jadi, di hari itu, saya memenuhi undangan Mbak Evi. Ketua komunitas Mataram Local Guide (launch di Maret 2019 lalu), dan akhirnya juga sering berinteraks di banyak event lain. Food tasting, menu-menu terbaik dari salah satu resto yang akan segera dibuka di depan Bandara Internasional Lombok (BIL). 

Lima Sate Terlezat Lombok Yang Wajib Dicoba 


Ada yang berani mencoba mengabsen duluan? Saya bantu boleh yak. Mari langsung ke Sate Rembige dulu. Lanjut ke Sate Pusut, Sate Ikan Tanjung, Sate Bulayak dan Sate Ayam. 

Lima sate ini berbahan dasar daging tinggi protein. Yang terbuat dari daging sapi, yaitu Sate Rembige dan Sate Pusut. Yang terbuat dari daging ayam, Sate Bulayak dan ya Sate Ayam (ya iya lah. Hihihi). Terakhir, obviously ya terbuat dari ikan adalah Sate Ikan Tanjung. Khusus Sate Bulayak, pilihannya biasanya lengkap. Bisa memilih yang daging sapi saja, daging ayam, usus atau kulit ayam. Yang jelas, tidak ada Sate Bulayak yang bahan utamanya dari ikan.

Sate Ikan Tanjung nan lazziiis. Dokpri
Terus, sudah tersaji lima jenis sate berbeda, apa saya mencobai semuanya? Ternyata nggak sanggup, gaes. Saya terpaksa skip Sate Bulayak. Sate terbanyak yang saya ambil, justru Sate Ikan Tanjung. Paling jauh juga soalnya kalau mau beli langsung ke pedagang asli sate ini. Kota Tanjung, berada di Lombok Utara. Dari kota saya di Selong, nyampe ke Tanjung butuh sekitar 2.5 jam. Itu baru one way. 

Sayangnya, di Food Tasting kemarin, rasa sate ikan ini manis dan agak berwarna merah. Satu hal yang membuat saya jatuh cinta ke rasa Sate Ikan Tanjung, pekatnya bumbu kuning dan rasa manis hanya muncul dari ikan segarnya. Semoga pas nanti restonya buka, rasa khas ini dipertahankan ya.

Natali dari Perancis, memilih Sate Ikan Tanjung jadi kuliner Lombok favoritnya. Dokpri


Olahan Protein Berkuah dan Serba Bakar 


Baru sate, sudah ada lima pilihan yang harus dicoba. Sekarang, olahan protein berkuah. Ini juga buanyaaaak. Yang teringat, Bebalung (sup tulang sapi a la Lombok), Ikan dan Ayam Kuah Rajang. Yang saya cicipin, hanya Ikan dan Ayam Kuah Rajang. Nggak usah banyak nulis, saya selalu suka kuah tanpa santan. Jadi, dua menu ini, highly recommend. 

Sayur Ares berkuah santan pati kental. Yumm .. Dokpri
Sayur Lebui, alias si Malika. Kacang Kedelai Hitam. Dokpri
Pelalah Sayur. Awas, yang sopan ya sama kadar kolesterol masing-masing. Hihihi. Dokpri
Untuk menu serba bakar, ada ayam, ikan mujair dan bebek. Tidak sempat saya cicipi. Sudah terlalu kenyang sate (ampuuun mbak Evi :D ). Ah iya, dua menu lain yang juga harus kamu pesan di resto ini nanti, Lawar Daging Sapi dan Ayam. Wuennak. Dua-duanya saya cicip langsung soalnya. Hehehe 

Serba Sayur dan Nasi Goreng 


By the way, pas menuliskan ini, baru nyesel nggak nyoba nasi gorengnya. Hiks. Yang jelas, tentu seenak penampakan plating-nya. Satu porsi nasi goreng, disajikan dengan Sate Ikan Tanjung, telur dadar dan sambal lezat. 

Buat yang ingin meredam kolesterol, tapi ingin tetap cicip daging sapi, sepiring gulai pare pasti pas plus aman. Kuah santan kentalnya, bisa juga jadi topping tambahan di sepiring Ebatan.

Seporsi Nasi Goreng. Moik alias ledzatos. Dokpri
Bebek Bakar, obviously spicy ^^ Dokpri
BACA LAGI: Di Lombok Juga Ada Mandhi Basmati Nan Lezat

Kamu goldar O? Wajib coba Lawar Daging Sapinya ya. Dokpri
Gulai Pare. Hyuk .. Dietnya mulai Senin depan sajaaaa. Dokpri
Lalu, tentu saja sepiring Pelecing Kangkung. Kacang tanah goreng, kangkung dan tauge rebus, disiram sambal tomat segar yang semakin mantap dengan ekstra parutan kelapa berbumbu dan kucuran jeruk purut. Kuliner ikonik Lombok, karena tekstur kangkung rebus yang khas. Krenyes dan lunak sekaligus. Koq bisa? Baru akan terjawab jika sudah menikmati sendiri Pelecing Kangkung. 

Paket Begibung 


Nah, khusus paket ini, sangat pas untuk bersantap ramai-ramai atau bareng keluarga. Di dalam satu Paket Begibung, nasi putih cukup untuk 4 sampai 5 orang dewasa. Tiga jenis lauk terpisah dan dua mangkuk sayur berbeda, juga cukup menjadi pilihan lauk pauk paketnya. Kalau pun masih kurang lauk, bisa juga menambah satu porsi dari belasan pilihan lauk di uraian di atas. 

Paket Begibung nan komplit. Dokpri
Spot tepat untuk memuaskan wisata kuliner khas Lombok. Tepat pula untuk rombongan wisata keluarga besar, tren berlibur yang semakin marak menuju Lombok.

Hmmm, ada yang mendadak jadi merasa kenyang juga? Sama nih. Jadi auto kenyang, karena sambil menuliskan ini, sambil terasa juga rasa dari setiap menu yang tersebutkan di atas. Penasaran ingin memastikan selezat apa? Tunggu tanggal mainnya! Eh, launching restonya. Panteng selalu update di blog ini ya. Ciao ..

19 comments:

  1. Wah gak sabar nih nungguin restonya launching. Daerah mana bun?

    ReplyDelete
    Replies
    1. InshaAllah di depan BIL, say.
      Semoga kita bisa kumpul bareng ya pas soft-launchnya.

      Delete
  2. Replies
    1. Samaaaa. Aku nulis ulang review ini, sambil nahan laper gara2 fotonya.
      Hahahaha ..

      Delete
  3. Hiyaa... Aku langsung penasaran sama ebatan. Itu walau disiram kuah santan tetap makannya pake tangan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau Ebatan, bisa pake sendok mbak Ida.
      Soalnya semua bahannya sudah dipotong cukup pendek, jadi bisa disendokin tanpa kepanjangan.
      Nggak seperti Pelecing Kangkung. Sayur kangkungnya kadang disuwir panjang gitu, jadi lebih enak nyantapnya pake tangan saja.

      Delete
  4. Mbak e... betapa kenyangnyo ya. Aku lho lgs pingin. Kayaknya kaya banget akan bumbu2 rempahnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf mbak e ... Secara kudu dilengkapin fotonya, biar perfek rasa lezat yang digambarin di tulisan. Hehehe

      Iyap, yang pakai santan, biasanya dipakein bumbu rempah lengkap.

      Delete
  5. Duh pengen nyobain Nasi goreng nya nih..lauknya lengkap bangeeet.

    Nek aku bukan auto kenyang baca post ini justru auto lapeeer..haha.

    ReplyDelete
  6. Enak banget nih kayaknya. Mau coba juga dong. Sayangnya jauh banget ya

    ReplyDelete
  7. bikin ngiler semuanya nih, memang kuliner Indonesia itu tampilannya menarik, dan rasa rempahnya kuat, bikin ketagihan

    ReplyDelete
  8. Pengen nyobain lawarnya. Bumbunya apa aja ya? Punya resepnya nggak?

    ReplyDelete
  9. Foto2 makanannya bikin kemecer kalo orang jawa bilang. Apa ya kalo diistilah indonesia menelan air ludah. Cleguk. Beranela ragam sekali ya jenis kulinernya, semoga bisa meningkatkan pariwisata di sana

    ReplyDelete
  10. Penasaran sama sate ikannya deh mbak secara aku pecinta seafood dan pas ke lombok dlu ga tau ada menu ini

    ReplyDelete
  11. MasyaAllah bunsal.. itu makanan bisa dipaketin gak semuanya ke Payakumbuh.. kok bikin ngiler banget yak.. Lombok tempat yang paling pingin aku datengin.. semoga bisa secepatnya.. Aamiin

    ReplyDelete
  12. Aku ntar kalo ke Lombok, ajakin kuliner yang cocok dengan guldar ku yang O ya. Lawar ya namanya, udah ngiler lihat fotonya. Sama mupeng sate ikan, aku pernah makan waktu di Denpasar dulu.

    ReplyDelete
  13. Aku penasaran banget dengan Ebatan nih, Bunsal. Enggak sekadar urap ya berarti, ada disiram kuah santan juga. Gurih banget nih pastinya. Lauknya banyaaak banget sampe bingung mau pilih yang mana nih

    ReplyDelete
  14. Mirip urapan khas Karangasem, Srombotan ya? Tapi keknya kalo Srombotan nggak disiram kuah santan.

    Btw aku barusan makan, tapi baca ini jadi lapar lagi ��

    ReplyDelete
  15. Pingin nasi goreng nya mbak...jd auto laper nih

    ReplyDelete